"Ya Tuhanku ampunilah aku, rahmatilah aku,
perbaikilah aku, angkatlah darjatku, berilah aku rezeki, pimpinlah aku, afiatkanlah aku dan maafkanlah aku."

IKLAN Hubungi: gigitankerengga@gmail.com


Pakatan rahsia antara Najib dan Anwar?

John Malott
Malott jatuhkan bom: Pakatan rahsia antara Najib dan AnwarHari ini saya membaca kenyataan Anwar Ibrahim dari acara pengadilan. Anwar berkata bahawa ia semua adalah satu konspirasi politik terhadapnya. Dan saya setuju, Bukankah saya adalah Duta Besar Amerika ke Malaysia apabila semua perkara-perkara ini berlaku pada kali pertama.
Semua orang tahu, Kedutaan Amerika mempunyai banyak sumber maklumat. Tanya saja Wikileaks.

Rakyat Malaysia gemar bercakap…

Seperti yang ramai kawan-kawan saya di Malaysia tahu, saya telah sangat lantang bersuara untuk menyokong kebebasan Anwar lebih daripada satu dekad. Dan itu adalah kerana saya tahu kebenaran. Saya berada di sana apabila ia berlaku pada kali pertama.

Pada tahun 1998 - kali pertama bagi Anwar - Kedutaan saya mendengar dan melaporkan banyak perkara. Kami tahu perkara yang sebenar. Kerana rakyat Malaysia - di peringkat tertinggi - memberitahu kami.

Semasa saya berada di KL, badan pemikir peribadi Najib dipanggil Pusat Penyelidikan Strategik Malaysia, atau MSRC. MSRC pada dasarnya adalah dua orang, Rohanna Mahmood dan Razak Baginda.

Rohanna tidak Razak adalah bukan pegawai-pegawai kerajaan, jadi saya tidak melanggar mana-mana undang-undang AS dengan mendedahkan apa yang mereka memberitahu saya dan Kedutaan saya pada masa itu.

Pakatan sulit

Pada tahun 1998 Rohanna menyertai saya untuk satu majlis makan tengah hari peribadi di kediaman Duta Besar. Ia adalah sekitar masa apabila Anwar mula mencabar Mahathir, secara halus tetapi masih jelas.

Rohanna memberitahu saya bahawa Najib dan Anwar mencapai satu perjanjian rahsia. Apabila Mahathir pergi, Anwar akan menjadi PM, Najib akan menjadi Timbalan PM. Itu adalah perjanjian itu.

Sudah tentu itu tidak pernah berlaku,. Apabila dilanda masalah, Najib berdiri, dan membiarkan Anwar pergi ke penjara.

Bagaimana pula dengan Razak Baginda?

Dia memberitahu pegawai kanan Kedutaan, "Keputusan telah dibuat. Mereka akan "menembak " Anwar dari segi politik untuk semua masa yang akan datang. "Sehingga dia tidak boleh berdiri lagi atau kembali ke politik."

100 tahun

Maknanya, ia adalah keputusan politik - untuk memusnahkan Anwar.
Itulah apa yang Razak - yang kini dalam buangan di London yang dikenakan sendiri - berkata.

Selepas itu, seorang pegawai kanan Cawangan Khas kepada seorang pegawai Kedutaan, "Kami akan memastikan pertuduhan difailkan setiap masa supaya Anwar akan berada dalam penjara untuk seratus tahun akan datang."

Adakah apa-apa keraguan tentang apa yang berlaku masa itu - dan apa yang sedang berlaku sekarang?    - Malaysia Chronicle

- John Malott adalah duta AS ke Malaysia dari 1995 hingga 1998 dan kini presiden Persatuan Jepun-Amerika Washington DC
Related Stories:

Tiada ulasan: