"Ya Tuhanku ampunilah aku, rahmatilah aku,
perbaikilah aku, angkatlah darjatku, berilah aku rezeki, pimpinlah aku, afiatkanlah aku dan maafkanlah aku."

IKLAN Hubungi: gigitankerengga@gmail.com


IKLAN TEKS

IKLAN TEKS Cuma RM10 Sahaja Hubungi: gigitankerengga@gmail.com

Tindak balas Turki dan negara rakan membuat saham Amerika merudum hari ini

SAHAM US JATUH HARI INI.

Saham AS jatuh, lira naik karena Turki membalas dengan tarif

Saham Amerika mengalami hari terburuk mereka dalam tujuh minggu di Bursa Saham Amerika karena ekuitas di seluruh dunia terpuruk dan komoditas jatuh pada hari Rabu.

Minyak dan logam berjangka turun tajam dan dolar memudar setelah mencapai level tertinggi 13 bulan pada hari sebelumnya.

Lira Turki naik untuk hari kedua terhadap dolar, naik 7 persen pada hari Rabu setelah pihak berwenang mengambil tindakan terhadap investor yang bertujuan untuk mengurangi mata uang.

Mata uang Euro juga kembali menguat setelah berita Qatar berjanji untuk menginvestasikan $ 15 miliar di Turki, mengurangi kecemasan tentang eksposur bank-bank Eropa.

Indeks dolar turun 0,03 persen, dengan euro naik 0,04 persen menjadi $ 1,1346.

Latar belakang semua ini adalah meningkatnya ketegangan perdagangan global, dengan Beijing mengajukan pengaduan ke Organisasi Perdagangan Dunia untuk menentukan legalitas kebijakan tarif dan subsidi AS.

Turki juga menaikkan tarif pada beberapa produk AS "sebagai tanggapan atas serangan yang disengaja pemerintah AS terhadap ekonomi kita," kata Wakil Presiden Fuat Oktay di Twitter.

Minyak mentah AS turun 3,18 persen menjadi $ 64,91 per barel dan Brent terakhir di $ 70,75, turun 2,36 persen pada hari setelah data menunjukkan kenaikan mingguan mengejutkan dalam stok minyak mentah AS, menambah kekhawatiran tentang prospek pertumbuhan ekonomi global yang lebih lemah.

Sementara itu Cina dalam fokus yang tajam karena yuan merosot hampir 0,8 persen menjadi 6,9514 per dolar, mencapai level terlemah sejak Januari 2017.

Penurunan tak terduga dalam laba untuk raksasa teknologi Cina Tencent mengejutkan investor dan menambahkan beberapa kekhawatiran baru-baru ini tentang kesehatan ekonomi China. Tencent, perusahaan game dan pesan, dan itu adalah perusahaan teknologi paling berharga di China.

Awal pekan ini, laporan tentang pertumbuhan output pabrik, belanja konsumen dan penjualan ritel di China semuanya lebih lambat dari yang diperkirakan.

Perusahaan teknologi besar termasuk Alibaba dan Baidu dari Cina dan raksasa teknologi AS termasuk Facebook dan Microsoft jatuh.

Indeks ekuitas muncul MSCI turun 1,8 persen setelah turun lebih dari 20 persen dari intraday Januari yang tinggi di awal hari. Mata uang Amerika Latin juga meluncur.

Indeks S & P 1500 Metals & Mining turun 4,8 persen, dalam persentase penurunan satu hari terbesar sejak Maret.

Spot emas turun 1,6 persen menjadi $ 1,174.58 per ounce.

Tembaga kehilangan 4,02 persen menjadi $ 5.801,00 per ton dan seng turun 6,3 persen dan menyentuh level terendah sejak Oktober 2016.

"Tembaga dan komoditas lainnya pada awalnya mencerminkan penurunan di China tetapi sekarang telah diperparah oleh ekspektasi kelemahan ekonomi lebih lanjut," kata Kristina Hooper, kepala strategi pasar global di Invesco di New York.

Rata-rata industri Dow Jones jatuh 137,51 poin, atau 0,54 persen, menjadi 25.162,41, indeks Standard & Poor's 500 kehilangan 21,59 poin, atau 0,76 persen, menjadi 2,818.37 dan komposit Nasdaq turun 96,78 poin, atau 1,23 persen, menjadi 7.774,12.

Indeks FTSEurofirst 300 pan-Eropa kehilangan 1,41 persen dan indeks saham MSCI di seluruh dunia merosot 1,10 persen.

Indeks Volatilitas CBOE, Wall Street yang disebut "pengukur ketakutan," menambahkan 1,33 poin menjadi 14,64 setelah melompat ke level tertinggi lebih dari enam minggu di 16,86 pada awal sesi.

Benchmark 10 tahun catatan Treasury AS terakhir naik 9/32 dalam harga untuk menghasilkan 2,8641 persen, dari 2,895 persen pada akhir Selasa.

Dukungan tak terduga untuk Turki vs. sanksi AS

Italia, Jerman, dan UE secara terbuka menyatakan dukungan mereka kepada Turki!
Sebagian besar karena mereka tahu jika itu memburuk, Euro akan menerima pukulan, terutama Italia.

Cina dan Rusia juga telah menunjukkan dukungan mereka yang dapat diprediksi.

Tentu saja, sekutu biasa seperti Azerbaijan, Pakistan, dan Qatar.

Secara mengejutkan, Kuwait, Iran dan Irak juga telah mempertimbangkan dukungan verbal mereka untuk Turki.

Orang-orang di Turki membeli Lira secara massa meskipun ada laporan sebaliknya di beberapa outlet media pro-Israel / Trump. Partai-partai oposisi seperti MHP dan secara mengejutkan Iyi Parti telah mengumumkan dukungan mereka kepada pemerintah.

Bisnis besar memboikot elektronik AS dan berhenti memberikan iklan ke media sosial dan media AS. - Sumber Daily Sabah, WAFF Forum

Kredit : Sahabat Erdogan

Tiada ulasan: