"Ya Tuhanku ampunilah aku, rahmatilah aku,
perbaikilah aku, angkatlah darjatku, berilah aku rezeki, pimpinlah aku, afiatkanlah aku dan maafkanlah aku."

IKLAN Hubungi: gigitankerengga@gmail.com


Everest: Tewas tiba di puncak, mayat dibiarkan?

EVEREST menitipkan keazaman, ketabahan dan keberanian buat pendaki-pendaki gunung yang mempertaruhkan nyawa untuk menakluk Gunung Everest berketinggian 8,848 meter dari paras laut.

Pelbagai kisah benar tragis ekspedisi didengari dari kisah gembira mahupun duka untuk mencapai impian sampai ke puncak.

Gunung Everest mempunyai dua laluan memanjat, rabung tenggara dari Nepal dan rabung barat laut dari Tibet.

Laluan dari rabung tenggara adalah lebih mudah secara teknikal kerana sering kali digunakan oleh para pendaki.

Pendakian pertama telah dilakukan oleh Edmund Hillary pada 1953 dan setakat ini lebih dari 280 orang telah dilaporkan terkorban semasa mendaki gunung Everest.

Antara kes kematian disebabkan kejadian salji runtuh, kecederaan akibat terjatuh, dihempap ketulan air, ribut salji dan masalah kesihatan yang disebabkan oleh cuaca ekstrim di atas gunung ini.

Berdasarkan jumlah kematian, adakah kesemua mayat akan ditemui atau dibawa turun oleh pasukan penyelamat?

Jawapannya adalah tidak.

Mayat-mayat para pendaki yang tewas akan dibiarkan begitu sahaja kerana proses untuk membawa turun mayat-mayat adalah sukar disebabkan oleh keadaan cuaca yang ekstrim.

Bagaimanapun masih terdapat beberapa mangsa terkorban dibawa pulang atas permintaan ahli keluarga.

Memetik BBC tulisan Rachel Nuwer, mayat pendaki dan pengangkat beban biasa ditemui dalam rekahan, terkubur di dalam gelonsoran salji dan dijumpai di dasar jurang.

Jumlah mayat tidak terkira di puncak dan pendaki kadang kala harus melangkahi mayat-mayat untuk tiba di puncak Everest.

Tiba di 'zon kematian' di puncak, jika tubuh tidak mampu bertahan pasti akan membawa maut, jika bertuah, mereka akan selamat.

Antara faktor kematian seperti, kepenatan, darah beku dalam otak, terperangkap dalam salji dan terjatuh atau cedera di kepala. - BBC

Tiada ulasan: