"Ya Tuhanku ampunilah aku, rahmatilah aku,
perbaikilah aku, angkatlah darjatku, berilah aku rezeki, pimpinlah aku, afiatkanlah aku dan maafkanlah aku."
JANGAN GUNA GOOGLECHROME JIKA ADA GANGGUAN MALWARE


IKLAN Hubungi: gigitankerengga@gmail.com


Video viral: Dua orang polis mengasari seorang guru yang menyebabkan tanganya patah



Bekas wartawan/sukad cakna Kota Bharu, Sheikh Ashrof (kiri). Sheikh sekarang ni dah jadi chegu, mengajar di sekolah di Lenggong, Perak. Dia alami cedera patah tangan kiri akibat dipulas oleh dua anggota polis berpakaian biasa.

Kisahnya, pada hari kejadian, Sheikh baru balik dari kelas tambahan utk anak muridnya yg menduduki UPSR semalam. Sebaik keluar dari sekolah, dia nampak ada dua lelaki memakai topi keledar mendekatinya.

Sheikh sangka lelaki itu orang jahat@kaki gaduh, lalu cuba larikan diri. Tapi dia dikejar dan nasib Sheikh tak berapa baik. Dia dapat ditangkap dan berlaku pergelutan. Dalam pergelutan itu, Sheikh digari. Situlah, dlm keadaan sakit Sheikh tahu dua lelaki itu anggota polis cawangan dadah.

Tapi apa kesalahannya? Dua ekor polis tu kata Chegu Sheikh disyaki mengisap dadah. Cikgu Sheikh kemudian dibawa ke balai polis dlm keadaan cedera (tangan patah).. Selepas soal siasat dan air kencing diambil (negatif), Sheikh minta hubungi guru besarnya. Selepas guru besarnya dtg balai mengesahkan Sheikh adalah guru di sekolahnya, barulah polis membebaskannya.

Tapi polis tak minta maaf pun, apatah lagi nak hantar Sheikh ke hospital. Guru besar lah yg hantar Sheikh ke hospital utk rawatan. Bertabahlah sahabat. Kita ni sentiasa menjadi mangsa atas syak wasangka pihak berkuasa. Kalau mereka siasat tanpa mencederakan, kira okeylah. Ni tidak.. tumbuk, sepak, repih tangan dulu baru nak soal siasat.

Tiada ulasan: