"Ya Tuhanku ampunilah aku, rahmatilah aku,
perbaikilah aku, angkatlah darjatku, berilah aku rezeki, pimpinlah aku, afiatkanlah aku dan maafkanlah aku."

IKLAN Hubungi: gigitankerengga@gmail.com


PH gagal jaga Melayu Islam? Ini jawapan Saifuddin

Anne Muhammad & Ramieza Wahid

WAWANCARA | Meskipun dihimpit dengan pelbagai dakwaan antaranya Pakatan Harapan (PH) cuma kerajaan sepenggal dan gagal menjaga kepentingan Melayu dan Islam, seorang menteri kabinet ada jawapannya yang tersendiri.

Menteri Perdagangan Dalam Negeri dan Hal Ehwal Pengguna (KPDNHEP) Saifuddin Nasution Ismail berkata dalam hampir setahun pentadbiran mereka, antara usaha dilakukan termasuk memulihkan institusi terbesar orang Melayu seperti Tabung Haji (TH) dan Felda.

“Jadi kami mungkin dianggap 'cair' bantu Melayu dan Islam tapi kami dapat selamatkan institusi Melayu dan Islam.

“Pihak yang melingkupkan dijulang sebagai pejuang agama dan bangsa. Ini satu paradoks,” katanya.

Saifuddin berkata demikian dalam sidang media khas sempena setahun PH di kementeriannya, di Putrajaya hari ini.

Sebelum itu Anggota Parlimen Kulim Bandar Baru itu ditanya mengenai dakwaan PH cuma kerajaan sepenggal kerana gagal melaksanakan manifesto Pilihan Raya Umum ke-14 (PRU14).

Menjelaskan perkara itu Saifuddin berkata PH sudah melaksanakan beberapa janji dengan mengambil contoh kerajaan telah mengeluarkan senarai hitam peminjam Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional (PTPTN).

“(Selain itu) kami janji hapus hutang peneroka, dan yang kami berjaya lakukan hapuskan interest (faedah) hutang peneroka.

“Yang belum diusik berkaitan tol, ia baru satu percubaan dalam bandar secara berperingkat.

"Apa yang sedang dibuat adalah i-suri, kesihatan, dan kenapa tidak boleh pantas (dilaksanakan) kerana TH, Felda perlu diselamatkan,” katanya.

Beliau juga berkata PH telah menggariskan tiga hala tuju pelaksanaan manifesto iaitu yang sedang dilakukan, sedang diusahakan dan yang belum disentuh.

Saifuddin juga menyerahkan kepada rakyat untuk menilai prestasi kerajaan selama tempoh setahun ini.

“Sejujurnya kalau ada tanggapan kami ni rapuh tahan sepenggal, negara kita subur demokrasi rakyat dan siapa pun berhak beri pandangan,” katanya.

Tiada ulasan: