"Ya Tuhanku ampunilah aku, rahmatilah aku,
perbaikilah aku, angkatlah darjatku, berilah aku rezeki, pimpinlah aku, afiatkanlah aku dan maafkanlah aku."
JANGAN GUNA GOOGLECHROME JIKA ADA GANGGUAN MALWARE


IKLAN Hubungi: gigitankerengga@gmail.com


IKLAN TEKS

IKLAN TEKS Cuma RM10 Sahaja Hubungi: gigitankerengga@gmail.com

Kenali Siti Aisyah, suspek pembunuh Jong-nam

Misteri seorang suspek yang terlibat dalam pembunuhan Kim Jong-un, abang tiri pemimpin tertinggi Korea Utara Jong-um makin terserlah setelah media Indonesia cuba mengesan jejaknya di negara seberang.

Siasatan Jawa Pos mendapati pemegang pasport Indonesia itu ternyata benar-benar warganegara republik itu, malah pasport dan maklumat dalamnya juga sahih.

Seorang pegawai kanan imigresen Indonesia Agung Sampurno mengesahkan nombor pasport – yang salinannya diperoleh wartawan Jawa Pos di Malaysia – dan data-data dokumen itu sahih.

Berdasarkan data itu, Siti Aisyah dilahirkan di Serang pada 11 Februari 1992 dan alamat terakhirnya di Jalan Angke Indah Gang I, Tambora, Jakarta Barat.

Berdasarkan rekod imigresen juga, ia pasport kedua Aisyah yang dibuat pada 17 November 2014 selepas pasport pertama tamat tempoh. Data dalam kedua-dua pasport itu dilaporkan konsisten.

“Foto pasport yang pertama dan kedua juga serupa. Namun, ada perubahan penampilan Aisyah,” lapor Jawa Pos.

''Yang kedua kelihatan lebih ayu. Mungkin kerana dandan, '' Agung dipetik sebagai berkata.

Siti Aisyah antara tiga suspek yang didakwa membunuh Jong-nam di lapangan terbang di Sepang. Beliau dilapor ditangkap di sebuah hotel di Ampang, semalam.

11 hari sebelum pembunuhan

Sementara itu, carian imigresen pula mendapati Aisyah secara rasmi meninggalkan Indonesia pada 8.35 pagi, 2 Februari 2017 – 11 hari sebelum tarikh beliau dikatakan membunuh Jong-nam.

Aisyah dikatakan melalui Batam untuk ke Johor tetapi imigresen Indonesia tidak menolak kemungkinan dia menggunakan laluan tikus.

Sementara itu, Jawa Pos juga cuba mengorek maklumat peribadi Aisyah dengan berkunjung ke alamat terakhirnya di rumah tiga tingkat di kawasan yang laluannya amat sempit.

Bagaimanapun, usaha media gagal apabila rumah 12 x 5 meter itu telah berpindah tangan.

Dilaporkan ia dulu dimiliki oleh majikan Aisyah, Liang Kiong, seorang pengusaha konfeksi dan agen rumah, yang kemudian menjadi mertua suspek itu.

Ia dikatakan telah bertukar tangan sejak tiga tahun lalu setelah Liang Kiong berpindah kerana perniagaannya gagal.

Sementara itu, ketua kampung itu Rahmat Yusri pula mendedahkan bahawa, Aisyah yang berasal dari kampung, pada awalnya menjadi pembantu rumah dengan Liang Kiong yang menginap di kejiranan itu selama 19 tahun.

“Memang (Siti) orangnya cantik. Anak Pak Liang Kiong, namanya Gunawan Hasyim, jadi tertarik.

“Mereka akhirnya menikah. Saya tidak ingat bagaimana nikahnya, tapi sekitar pertengahan 2000-an,’’ kata lelaki 48 tahun itu.

Pertama kali ke M'sia pada 2009

Rahmat tidak banyak maklumat berkaitan Aisyah kerana wanita itu hanya keluar rumah jika hendak ke pasar, manakala keluarga Liang Kiong yang berasal dari Pontianak pula jarang bergaul dengan masyarakat.

Rahmat juga mendedahkan Aisyah dan suaminya pertama kali datang ke Malaysia pada 2009 untuk bekerja tetapi mereka kemudian berpisah.

Sementara itu, Jawa Pos juga menemui Hendra Gunawan, seorang lagi menantu Liang Kiong yang pernah tinggal di Tambora – kira-kira 10 minit perjalanan dari rumah lama Liang Kiong.

Lelaki itu ternyata mempunyai kisah lebih sensasi berkaitan wanita itu apabila mendakwa perceraian Siti Aisyah disebabkan kecurangannya dengan lelaki lain ketika di Malaysia.

“Jadi, mereka memang sudah cerai saat anaknya masih satu tahun. Setelah itu (Siti Aisyah) sama sekali tidak pernah ke sini,’’ ungkap lelaki yang mesra dengan panggilan Abe itu.

Rio Hasyim, anak Aisyah dan Gunawan Hasyim, kemudian dijaga oleh datuknya.

Bekas suami Siti Aisyah kini dikatakan bekerja di Bangkok.
-malaysiakini

Tiada ulasan: