"Ya Tuhanku ampunilah aku, rahmatilah aku,
perbaikilah aku, angkatlah darjatku, berilah aku rezeki, pimpinlah aku, afiatkanlah aku dan maafkanlah aku."

IKLAN Hubungi: gigitankerengga@gmail.com


IKLAN TEKS

IKLAN TEKS Cuma RM10 Sahaja Hubungi: gigitankerengga@gmail.com

Kementerian bayar 4 kali lebih mahal untuk ubat-ubatan?

FMT Reporters

PETALING JAYA: Kementerian Kesihatan digesa menjelaskan beberapa persoalan tentang ketidakcekapan pemerolehan ubat-ubatan yang ditonjolkan dalam satu kajian Universiti Harvard.

Sumber menjelaskan kajian 2016 menunjukkan antara 2010 dan 2014, kerajaan membelanjakan “3 ke 4 kali ganda” harga rujukan antarabangsa (IRP) untuk ubat-ubatan.

Perkembangan ini menyusuli dakwaan beberapa syarikat yang dikaitkan dengan beberapa ahli politik yang rapat dengan kerajaan dulu mempunyai kawalan ke atas bekalan ubat-ubatan bernilai berbilion ringgit.

IRP secara meluas dianggap sebagai tanda ras harga utuk agensi pemerolehan ubat-ubatan serata dunia. Ia dikira sebagai harga median untuk ubat-ubatan oleh pelbgai agensi pemerolehan di negara-negara berpendapatan rendah dan sederhana tinggi.

Dalam hal pemerolehan sektor awam, harga ubat-ubatan akan dibandingkan dengan IRP menggunakan kaedah Sains Pengurusan Kesihatan dan Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) untuk menanda aras harga-harga pemerolehan bagi sejumlah ubat-ubatan tertentu.

Kajian Universiti Harvard itu, “Malaysia Health Systems Research Volume I”, yang tersedia di laman sesawang Kementerian Kesihatan, mendapati harga pemerolehan adalah 3 hingga 4 kali ganda lebih mahal daripada IRP antara 2010 dan 2014.

Kajian mengatakan walaupun keseluruhan harga pemerolehan menurun dari 2010 hingga 2014, hanya 22% (2012) hingga 30% (2013) ubat-ubatan dibeli bawah harga IRP.

Dalam tempoh yang sama, antara 45% (2012) dan 50% (2013) ubat-ubatan yang dibeli adalah 2 kali ganda lebih mahal dari harga IRP. Pada 2014, hampir 80% ubat-ubatan dibeli pada harga IRP atau kurang dari 2 kali ganda harga IRP.

“Ubat-ubatan ini bagaimanapun mewakili hanya 55% dari perbelanjaan keseluruhan, menunjukkan harga pemerolehan yang lebih tinggi untuk produk-produk yang berharga tinggi tetapi dibeli dalam jumlah yang kecil memberi kesan besar pada belanjawan untuk ubat-ubatan,” kata kajian itu.

“Perkara yang berlaku dalam pemerolehan ubat-ubatan di sektor awam ini antara perkara yang boleh diperbaiki.”

Sumber itu berkata kajian itu menimbulkan persoalan sama ada kerajaan dalam pentadbiran lepas membuat bayarn untuk ubat-ubatan lebih dari sepatutnya.

“Sebagai contoh, katakan ubat berjenama ‘X’ berharga RM2 sekeping, dan kajian itu menggambarkan pada 2010, kerajaan membayar RM8 sekeping (4 kali ganda) dan pada 2014, membayar RM4 sekeping (2 kali ganda).

“Pokoknya, harga ubat berjenama ‘X’ yang dibeli itu, sama ada pada 2010 atau 2014 adalah 4 atau 2 kali ganda lebih mahal dari harga IRP. Ya, terdapat pembaikan tetapi nampaknya kerajaan masih membayar lebih dari sepatutnya.”

Sumber berkata pegawai Kementerian Kesihatan, terutama yang berkhidmat dari 2010 hingga 2014, mesti tampil ke depan menjelaskan mengapa ubat-ubatan dibeli pada harga yang lebih mahal dari harga IRP.

“Inilah persoalan kebertanggungjawaban dan ketelusan yang perlu dijelaskan dan disiasat pihak berkuasa.”

FMT sudah menghubungi kementerian untuk mendapatkan komennya.

Tiada ulasan: