"Ya Tuhanku ampunilah aku, rahmatilah aku,
perbaikilah aku, angkatlah darjatku, berilah aku rezeki, pimpinlah aku, afiatkanlah aku dan maafkanlah aku."
JANGAN GUNA GOOGLECHROME JIKA ADA GANGGUAN MALWARE


IKLAN Hubungi: gigitankerengga@gmail.com


IKLAN TEKS

IKLAN TEKS Cuma RM10 Sahaja Hubungi: gigitankerengga@gmail.com

Kenapa warga Bangladesh huni kuarters guru di Klian Intan?

Warga Bangladesh huni kuarters guru di Klian Intan
 MOHD ALI HASHIM
Sepatutnya setiap unit kuarters guru yang dikhaskan untuk staf pendidikan dimanfaatkan bagi memberi kemudahan kepada golongan tersebut.

Namun begitu di Klian Intan, Pengkalan Hulu, Grik, Perak bangunan empat tingkat tersebut telah didiami oleh warga asing Bangladesh sejak sekian lama.

Malah tinjauan yang dibuat juga mendapati pakaian milik warga Bangladesh memenuhi setiap tingkat kediaman tersebut.
Ayob Abdul rahman

Ketua Penerangan, Bersatu Grik Ayob Abdul Rahman berkata, ini sekaligus membuktikan kerajaan hanya pandai membina bangunan sedemikian, sebaliknya tidak mampu untuk digunakan sepenuhnya oleh staf pendidikan.

“Yang menghairankan bagaimana kediaman yang bentuknya seperti sekolah ini tidak dapat digunakan sepenuhnya oleh staf pendidikan.

“Di mana silapnya sehinggakan ia terbiar begitu sahaja dan merugikan Kementerian Pendidikan yang telah pun mengeluarkan dana yang banyak.

“Perkara ini bukan suatu perkara baru dan telah pun dibangkitkan berkali-kali oleh pimpinan Pakatan Harapan semasa sidang Parlimen sebelum ini,” katanya.
Md Yunus Yusof
Sementara itu penduduk Klian Intan yang ditemui, Md Yunus Yusof berkata, bangunan tersebut kini dipenuhi oleh warga Bangladesh.

“Sepatutnya kerajaan peduli dan mengambil perhatian yang serius mengenai dana yang telah dikeluarkan sejak berpuluh tahun yang lalu.

“Sebaliknya kami penduduk tempatan tidak dapat mendiami rumah tersebut, tetapi warga asing seperti Bangladesh pula yang memenuhi setiap ruang.

“Kerajaan mesti mencari alaternatif untuk memastikan kuarters guru tersebut dapat memberi manfaat kepada staf pendidikan dan juga para guru,” jelasnya.

Seorang lagi penduduk, Mohd Faizul Bakhari pula berkata, kuarters guru tersebut sekiranya dibaik pulih semula dapat disewakan kepada penduduk tempatan melalui pelbagai cara yang boleh dirangka.
Mohd Faizul Bakhari
“Ramai antara penduduk dalam kawasan ini khususnya golongan muda yang baru mendirikan rumah tangga amat memerlukan kediaman.

“Sekiranya Kementerian Pendidikan membangunkan semula semua unit-unit kosong tersebut dan disewakan atau dijual kepada penduduk tempatan, sudah pasti ia akan laku bagai pisang goreng.

“Tetapi kementerian tidak mempunyai idea dan semangat untuk membaik pulih bangunan tersebut, sehinggakan ia menyakitkan mata memandang,” tegasnya lagi.

Tiada ulasan: