"Ya Tuhanku ampunilah aku, rahmatilah aku,
perbaikilah aku, angkatlah darjatku, berilah aku rezeki, pimpinlah aku, afiatkanlah aku dan maafkanlah aku."
JANGAN GUNA GOOGLECHROME JIKA ADA GANGGUAN MALWARE


IKLAN Hubungi: gigitankerengga@gmail.com


IKLAN TEKS

IKLAN TEKS Cuma RM10 Sahaja Hubungi: gigitankerengga@gmail.com

Beli rumah deposit RM1, nantikan ‘kejutan’ Sultan Johor

Bernama
JOHOR BAHRU: Sultan Johor, Sultan Ibrahim Sultan Iskandar bakal mengumumkan “hadiah istimewa” berbentuk skim perumahan mampu milik kepada rakyat di negeri ini sempena Hari Keputeraan yang disambut Khamis ini.

Sultan Ibrahim bertitah skim itu yang berstatuskan hak milik bebas adalah yang pertama seumpamanya dan bakal dibangunkan di Bandar Dato Onn di sini di bawah naungan Yayasan Sultan Ibrahim.

Ia turut mendapat kerjasama daripada Bank Rakyat dan menawar konsep hartanah kediaman yang berlainan, rumah kedai dan lain-lain unit komersil.

Bagaimanapun, maklumat lanjut mengenai projek itu tidak didedahkan dan Sultan Johor meminta rakyat hadir sendiri ke Galleria Kota Raya di sini, Rabu ini bagi menyaksikan pelancaran projek.

“Ia dibuka kepada semua bangsa Johor yang layak. Akan tetapi, proses pemilihan adalah amat ketat dan teliti.

“Pemohon yang berjaya hanya perlu membayar RM1 sebagai deposit dan mereka akan ditawarkan pinjaman penuh dengan skim pembayaran semula yang mudah,” menurut Sultan Ibrahim dalam satu kenyataan yang dikeluarkan Pejabat Media Diraja Johor.

Menurutnya lagi, menjadi hasrat baginda untuk melihat Bangsa Johor menjadi sebuah komuniti yang memiliki rumah dengan memastikan skim ini benar-benar mampu dimiliki, murah dan berkualiti tinggi.

Sultan Johor juga sempat membayangkan bagaimana rakyat boleh memiliki sebuah banglo 3 bilik atau rumah berkembar dengan harga bawah RM100,000 seunit.

Dalam pada itu, baginda menjangkakan projek itu mampu membuat “kejutan” dalam industri perumahan tempatan, sekali gus memaksa pemaju swasta menurunkan harga rumah.

“Kita mesti memastikan rumah mampu dimiliki oleh semua. Harga sekarang adalah di luar jangkauan mereka yang berpendapatan sederhana.”

Tiada ulasan: