"Ya Tuhanku ampunilah aku, rahmatilah aku,
perbaikilah aku, angkatlah darjatku, berilah aku rezeki, pimpinlah aku, afiatkanlah aku dan maafkanlah aku."
JANGAN GUNA GOOGLECHROME JIKA ADA GANGGUAN MALWARE


IKLAN Hubungi: gigitankerengga@gmail.com


IKLAN TEKS

IKLAN TEKS Cuma RM10 Sahaja Hubungi: gigitankerengga@gmail.com

Bacalah Ayat Ini Saat Sulit, Maka Allah Akan Kirim Malaikat Untuk Membantu

Tranungkite
Cahayatasbih.com: Tersebutlah seorang laki-laki yang menempuh perjalanan dari Damsyik ke Zabadani. Di tengah jalan, ada laki-laki lain yang berniat menyewa keledainya. Meski tak dikenali, ia membenarkan laki-laki asing untuk menyewa keledainya. Keduanya berjalan menuju satu lokasi, beriringan.

"Ayo melalui arah sini," ajak laki-laki penyewa keldai.

"Tidak, aku belum pernah melalui jalan itu. Mari tempuh jalan yang lain. "Jawab si laki-laki. Mengelak.

"Tenang saja," rayu laki-laki penyewa keldai, "aku yang akan menjadi penujuk jalan."

Keduanya pun berunding hingga laki-laki pertama mengikuti cadangan laki-laki yang menyewa keledainya.

Tak lama selepas itu, keduanya sampai di sebuah tempat yang sukar dilalui. Medannya curam dan curam. Laki-laki pemilik keldai melihat ada beberapa mayat tergeletak di sana.

Tak disangka, laki-laki yang menyewa keledainya turun sambil menodongkan sebilah pedang. "Turunlah segera! Aku akan membunuhmu! "

Laki-laki pemilik keldai pun berlari sekuat kemampuannya. Ia berusaha menghindar, tapi sia-sia kerana sukarnya medan yang perlu dilalui.
"Ambil saja keldai akulah yang menguasainya.

Bebaskan aku. "Ujar laki-laki pemilik keldai. Nyawanya terancam.

"Pasti. Aku tidak akan mensia-siakan keledaimu. Tapi, aku juga ingin membunuhmu. "Gertak si laki-laki. Bengis.

Tak henti-henti, laki-laki pemilik keldai ini menyampaikan nasihat. Ia juga membacakan ancaman-ancaman Allah Ta'ala dalam al-Quran dan hadis Nabi tentang dosa membunuh dan melakukan kejahatan secara umum.

Malangnya, laki-laki itu tak menggubris. Nafsu membunuhnya sudah bulat. Tak boleh dicegah. Mustahil diurungkan.

"Jika demikian," ujar laki-laki pemilik keldai, "izinkanlah saya mendirikan solat. dua rakaat saja. "

"Baiklah," bentak laki-laki jahat, "tapi jangan lama-lama!"

Qadarullah, semua hafalan laki-laki pemilik keldai hilang. Pada masa sibuk mengingat-ingat, laki-laki tak bernurani itu menengking menyergah dan menyuruhnya bergegas.

Akhirnya, teringat satu ayat oleh laki-laki pemilik keldai ini. Ia membaca firman Allah Ta'ala dalam surat an-Naml [27] ayat 62,

"Atau siapakah yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepada-Nya dan yang menghilangkan kesusahan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi? Apakah selain Allah ada tuhan (yang lain)? Amat sedikitlah kamu mengingati (Nya). "

"Seketika itu juga," tutur si laki-laki, "dari mulut lembah muncul seorang penunggang kuda membawa tombak. Dia melemparkan tombak tepat di dada laki-laki jahat itu sehingga langsung tersungkur tanpa bernyawa. "

"Siapakah engkau?" Tanya laki-laki pemilik keldai penuh sebak, sekali gus haru terima kasih.

"Akulah hamba-Nya Dia yang memperkenankan doa orang yang dalam kesulitan apabila dia berdoa kepada-Nya, dan yang menghilangkan kesusahan."

Kisah menakjubkan ini juga dituturkan oleh Imam Ibnu Katsir dalam Tafsir al-Qur'an al-Azhim.

Wallahu a'lam.

Sumber: kisahikmah.com/

Tiada ulasan: