"Ya Tuhanku ampunilah aku, rahmatilah aku,
perbaikilah aku, angkatlah darjatku, berilah aku rezeki, pimpinlah aku, afiatkanlah aku dan maafkanlah aku."
JANGAN GUNA GOOGLECHROME JIKA ADA GANGGUAN MALWARE

Lahad Datu, orang Sabah lebih tahu!

senik
Assalamualaikum, Kes pencerobohan di Lahad Datu mengorbankan 2 anggota Polis sama seperti kes Al Maunah yang turut mengorbankan 2 anggota Polis. Membaca lapuran lapuran yang ada, penulis agak bingung kerana ada persamaan dengan kes Al Maunah dulu.
Ketika kes Al Maunah kalau tak silap ketika lapuran polis dibuat oleh pengawal kem tentera yang dirompak ada disebut antara perompak perompak itu terdapat seorang Iban dan seorang India dan kemudiannya disahkan anggota polis yang mati itu ialah bangsa Iban dan India sementara anggota Al Maunah yang ditangkap tidak pula terdapat orang Iban dan India.

Sementara lapuran berita terkini TV3 suku petang semalam ada menyebut warga tempatan turut terbunuh dan mengikut lapuran itu lagi warga tempatan itu merupakan sepupu salah seorang penceroboh itu, sementara dalam lapuran lain dikatakan yang terbunuh itu adalah pemilik rumah yang didiami penceroboh. Lapuran yang agak tergantung dalam kedua dua kes Al Maunah dan pencerobohan Lahad Datu sehingga muncul satu lapuran dari Sabahkini yang boleh mengaitkan kes kematian warga tempatan itu. Nampaknya orang Sabah lebih mengetahui walaupun ada percubaan mengaitkan pembangkang dan ketua pembangkang dalam kes pencerobohan ini.

Presiden Filipina menyatakan rasa hairannya apabila feri yang membawa penceroboh yang menurutnya memerlukan pembiayaan yang banyak dan berjanji untuk menyiasatnya sedangkan mudahnya feri tersebut melepasi kawalan sempadan juga turut dipersoalkan. Menurut bekas Laksamana tentera Malaysia, TLDM mempunyai kredibilit tetapi kenapa feri ini bolos? Bukan setakat itu, malah ada beberapa agensi pengawal pantai yang turut dilepasi feri tersebut.

Lapuran Sabahkini ada munasabahnya. Ada unsur unsur perancangan yang teratur dalam membawa penceroboh ini masuk dan lapuran yang sebelum ini menyebut penceroboh datang kerana pelawaan pembangkang untuk membincangkan persoalan tanah sebenarnya mungkin bukan pembangkang tetapi berdasarkan lapuran Sabahkini itu ialah seorang pemimpin UMNO tempatan yang kalah perbicaraan dengan FELDA.

Kalau benar lapuran itu, maka isu pencerobohan sebenarnya isu kerakusan individu yang tidak ada kena mengena dengan mana mana pihak baik kerajaan atau pembangkang tetapi persoalan keselamatan masih wajar dipersoalkan. Di mana agensi pengawal sempadan kita yang dibiayai oleh bukan sedikit wang rakyat. Menurut bekas laksamana Tentera kita, TLDM merupakan agensi yang mempunyai kredibiliti tetapi di mana TLDM dalam kes ini? Apatah lagi lapuran turut menyebut ketua penceroboh melarikan diri ke laut, macam mana boleh lepas?

Masih banyak yang tidak kita ketahui termasuk ke mana perginya penceroboh yang selebihnya, kerana yang terbunuh dan yang menyerah diri serta yang melarikan diri tidak seramai dengan yang dilapurkan mendarat. Begitu juga nasib yang melarikan diri tidak diketahui sedangkan kita masih ingat Ketua Pembebasan Moro Nur Massuri pernah ditangkap di perairan Sabah dan diserahkan kepada Filipina.

Kita harap orang Sabah dapat membantu kita mencari kebenaran dan membantu kita menghapuskan muka muka buruk di negara kita!

2 ulasan:

Jai berkata...

Selebihnya ambik BR1M..

Wak Labu berkata...

Salam tuan empunya blok,

Wak Labu minte jasabaik tuan agar dapat di senaraikan blok Wak -

wak-labu.blogspot.com

Terime Kasih.